Adil gak sih … kalo begini ..

Ada orang kerja dengan perjanjian dibayar satu juta per hari. Trus yang ngasih kerjaan masih cari orang lagi .. di tengah hari dilihatnya beberapa orang yang sedang menganggur dan ditawarinya kerja, mau, sehingga ada tambahan pekerja. Dan ketika hari telah sore dilihatnya masih ada orang yang menganggur di pasar, ditawari kerja, mau, dan datang untuk kerja. Semakin banyak orang yang bekerja di tempat itu.

Ketika malam tiba, semua orang mengantri untuk menerima upah. Yang datang sore hari dibayar satu juta, yang datang siang juga sama diberi satu juta. Ketika orang-orang yang datang pagi mengantri untuk mengambil upahnya, mereka terkejut karena dibayar satu juta. Wajar saja mereka berharap untuk mendapat upah yang lebih tinggi, bukannya mereka telah bekerja dari pagi dan tentu saja lebih lama. Akan tetapi orang yang memberi kerja malah berkata, “Saudara, aku tidak berlaku tidak adil terhadap engkau. Bukankah kita telah sepakat sejuta sehari? Ambillah bagianmu dan pergilah. Tidakkah aku bebas mempergunakan milikku menurut kehendak hatiku? Atau iri hatikah engkau, karena aku murah hati?” *)

Konsep keadilan memang bukan sama rata sama rasa. Adil bisa dilihat dari bermacam sudut pandang. Dari sisi materi memang terlihat sisi “adil”-nya yaitu sama-sama 1 juta. Dari sisi beban kerja jelas lebih capek yang kerja sejak pagi, tetapi adil juga karena toh dia dibayar sesuai perjanjian. Bagi orang yang mendambakan pekerjaan sejak pagi sampai sore dan akhirnya mendapat pekerjaan tentu dirasa adil .. toh bekerja pada tuan yang sama.

Dalam konsep yang lebih luas, sosok pemberi kerja tentu sosok yang adil karena tidak membeda-bedakan pekerjanya. Dan dari keadilan yang diterapkannya dia menyadari bahwa pekerja yang telah bekerja sejak pagi sudah tidak mengkhawatirkan hari esoknya. Rasa mapan dengan diberi pekerjaan telah membuatnya bekerja dengan ringan. Rasa bebas dari kekhawatiran inilah yang telah “dijual” oleh si pemberi kerja. Rasa bangga telah dipilih bekerja sejak pagi ini juga yang “ditawarkan” oleh pemberi kerja. Dan jika para pekerjanya menyadari bahwa si pemberi kerja telah lebih memperhatikannya sejak pagi dibandingkan pekerja yang baru mendapat perhatiannya setelah sore hari maka tentu mereka tidak mengharapkan upah sebagai basis perhitungan. Tetapi perlindungan, kepercayaan, cinta, dan perhatian lah yang akan lebih dijadikan tolok ukur.

Orang yang telah bekerja sejak pagi telah memperoleh kegembiraannya sejak pagi dan orang yang bekerja baru pada sore hari juga baru mendapatkan kegembiraan di sore itu juga. Lebih banyak kegembiraan dan sama-sama satu juta .. tentu dapat dilihat bahwa orang yang bekerja lebih pagi telah mendapat “lebih” dibanding kawannya yang baru bekerja di sore hari.

Oh ya .. kenapa sih soal adil ini dibahas begitu mbulet .. ? Karena sore kemaren aku ketempatan APP di lingkungan dan inilah yang bisa aku bagikan.

*) Mat 20:1-16

One response to “Adil gak sih … kalo begini ..

  1. Pdt.Gunawan Panjaitan.MSi

    Tuan itu tidak punya dua macam upah hanya satu, namanya tadi “Satu juta” sama nilainya dengan “hidup kekal” . Itulah upah yang diberikan kepada semua. hanya satu jenis. Tidak boleh ada yang iri hati, atau yang merasa diperlakukan tidak Allah. Tuhan tidak menyediakan 1/2 hidup kekal.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s