Sawali “perempuan bergaun putih” Tuhusetya dan kopi darat pertama

Ini kali ketiga aku ke TIM. Pertama, taon 1990 ketika widyawisata SMP dan mampir ke Planetarium. Kedua, taon 2002 sewaktu nonton teater (lupa judulnya, yang jelas bagus). Dan ketiga, peluncuran buku kumpulan cerpen pak Sawali, Perempuan Bergaun Putih, Jumat 16 Mei 2008 kemaren.

Dateng jam 13.45 telat dikit. Ojeg yang aku naikin dari Pluit pelan banget jalannya. Sambil pegang setir stang, si tukang ojegnya cerita kalo dia barusan coba nyicil motor jadi tukang ojeg setelah sebelumnya kuli bangunan. Aku hanya meniyakan saja. Sampai lampu merah stasiun kota, dia nanya “kita lurus ato belok kiri?” Lho.. “Lurus aja pak, nanti di Gambir baru belok kiri”, sahutku masih tanda tanya. Akhirnya kita lurus melewati Glodok. Di lampu merah pertigaan Mangga Besar, kembali terdengar suara ,”Kita lurus ato belok kiri?” …๐Ÿ™„

Gak usahlah “kita lurus ato belok kirinya dibahas”.. gak penting selain kasian bagi yang fakir bandwith karena ada lebih dari 10 lampu merah menuju TIM. Dan jangan ditanya apakah si tukang ojeg itu bisa kembali ke tempat mangkalnya lagi, karena dia sempet bilang belum pernah ke TIM. Dan tentu saja bukan masalah kalo dia gak tau jalan, aku sih hapal.. tapi pengakuan bahwa dia baru bisa megang motor itu yang bikin was-was.

Kembali ke TIM, setelah muter-muter di komplek TIM, baru tau kalo PBS HB Jassin itu agak menyelinap disamping Planetarium. Naik tangga, masuk dan … kaget. Lho bukan acaranya pak Sawali thok tho.. Banyak orang bertampang seniman disana. Cari tempat duduk. Search mode ON. Kata kunci “kumis” …. malah dapetnya si Farhan. Soalnya si kumis lagi hadap depan jadi gak keliatan kumisnya. Kebetulan si Farhan ke belakang, samperin, kenalin diri, ditunjukkanlah sosok ganteng berkumis berbaju ungu. Ungu ?! Ivan Gunawan banget ya..๐Ÿ˜† Langsung gak berani nyamper…๐Ÿ™‚

Duduk manis lagi, ambil tustel ceprat cepret kalo ada yang aneh dan lucu. Kesempatan lapor dateng, ketika si kumis pak Sawali ngrokok ke belakang. Samperin, lapor, ngobrol lah. Kaku awalnya, khas aku (minder mode ON). Lama-lama lancar.. sampai akhirnya beliau duduk lagi ke barisan depan. Oh ya, ada tiga acara disana, dan pak Sawali merupakan acara ke dua. Acara pertama yang bikin bete (ntar deh diomongin kenapa bete) berlangsung bertaon-taon berjam-jam. Dan jam 16.00 baru acara pak Sawali berlangsung. Dimulai dengan pembacaan cerpen “Perempuan Bergaun Putih” oleh mbak Putri Miranda dan dilanjutkan kritik oleh Kurnia Efendy dan tanya jawab. Saat inilah baru keliatan bahwa sosok Sawali lah yang bikin acara banyak penontonnya. Kelompok blogger di sisi kiri terlihat menonjol dibanding penonton yang lain. Tepuk tangan paling keras, ketawa paling lebar, dan wajah-wajah yang tersenyum tanpa tegang. Oh ya, aku di sebelah kanan, masih minder, belum berani gabung.

bedah buku
Skip..skip..skip… dalam sambutan atas peluncuran buku kumpulan cerpennya ini, pak Sawali sempat menyebutkan beberapa nama blogger kondang yang merupakan pendorongnya untuk maju. Diantaranya Maman S.Mahayana, Hanna Fransisca, Edy Caplang, Kang Kombor, CY, Ridu, dan Faizal Putra, (maap kalo salah tulis, bukti berupa rekaman video ada kok) saat inilah kebersamaan dalam komunitas blog terbukti menguat dalam bentuk persahabatan dan lalu ikut mendorong terbitnya buku pak Sawali. Salut buat pak Sawali dan hormat pada sahabat-sahabatnya.

Setelah “acara resms” selesai, barulah suasana mencair. Saling memperkenalkan diri. Aku ikutlah.. dari pada dibilang untouchable๐Ÿ™‚ Salaman kiri kanan depan belakang, wah.. kaget juga liat orang-orang top yang blog nya biasa aku liat .. aku sekarang ada sama mereka. gila man.. aku tersanjung ketika ketemu mas Dana.. wow blogger favorite ku, trus sis Chika.. lebih cantik aslinya dibanding gossipnya, trus mas Yudis, mas Suprie, mas Aris, mas Edy, mas Ade, mas Ridu, mas Imam, mbak Hanna, mas Nazieb, mas Ichan, mas Anggara dan mbak Ade istrinya.

oom sawali minta tanda tangannya dong ..Dilanjut photo-photo.. Dan tak lupa minta tanda tangan.๐Ÿ™‚ Dibiasain ya bos.. nanti akan sering-sering dimintain tanda tangan seperti ini lho.

Kopi darat.

Atas ide bersama dan di backup habis oleh si mbak ayu Hanna, acara berlanjut di kantin TIM dengan makan besar. Dalam perjalanan menuju kantin inilah aku ketemu dengan rombongan dari Tobadream diantaranya Suhunan Situmorang, wow.. orang besar dengan tulisannya yang sering bikin heboh di blogberita, dan juga bang Shaut, dedengkot RCTI (kata bang Suhunan๐Ÿ™‚ ).

Sambil makan ngobrol malah makin asyik, saling puji atas tulisan dan ucapan terimakasih atas pencerahan berhamburan. Bang Suhunan menampakkan rasa kaget dan sangat surprise bisa ketemu mas Dana. Meski demikian orang yang paling berbahagia saat itu jelas si kumis ganteng pak Sawali.๐Ÿ˜€

Sebagaimana sis Chika dah cerita , aku pamit duluan dalam acara makan dikantin itu. Masih ada acara lain yang musti didatengin. Yang dapat aku ambil dalam kopi darat tadi adalah rasa bangga, bahwa aku menjadi bagian dari mereka. Terimakasih ya temen-temen..
Aku berpisah jam 19.00

Btw, rencananya ada acara bedah buku pak Sawali di UI. Cuma waktunya belum tau, mungkin bisa dikoordinir untuk kumpul-kumpul lagi.

Catatan tambahan :

* Cerpen-cerpen Pak Sawali eksotis, kata pak Maman. Silakan dapetin di toko buku Gramedia. Jangan beli bajakan !!

* Klik gambar disamping untuk baca gratis cerpen Perempuan Bergaun Putih, dan cerpen yang lain yang tak kalah eksotisnya.
* Ini buku kedua ku yang ditandatangani penulisnya. Buku pertama, Kamus Bahasa Inggris yang ditandatangani Purwodarminto.
* Pak Sawali ternyata tidak kenal Ivan Gunawan. Warna baju disesuaikan sampul bukunya.
* Temenku barusan nelpon ngasih tau kalo si tukang ojeg telah sampai ke pangkalan ojegnya dengan selamat.
* Telah diupdate lagi untuk yang belum kesebut namanya padahal dateng.

20 responses to “Sawali “perempuan bergaun putih” Tuhusetya dan kopi darat pertama

  1. Wah, saya juga kaget banget bro, ternyata ada bang suhunan. Kalo ada bang robert keknya makin mantap itu, sayang sepertinya bang robert terjebak macet.

    # mosok kaget๐Ÿ™‚ .. yang jelas aku kaget banget ketika kenalan dan dia bilang “saya suhunan..” langsung merinding.. sama sewaktu ketemu bang dana (gak berani pake mas lagi)๐Ÿ™‚
    iya nih.. coba ada bang robert.. mak nyuss kali ya..

  2. merasa aneh deh kalo pak sawali menyebut nama ridu dalam sambutannya๐Ÿ™„
    eniwey.. seru banget deh bisa ketemu.. pokoknya yg kemaren itu seru abis..

    # mau dikirimin rekaman mp3 ato FLV sewaktu nyebut nama mas ridu? bisa buat nada dering lho ..

  3. saya gak di sebut yah … *ngarep [dot] com*


    # sebenernya ada dua nama lagi yang disebut. Keduanya gak begitu jelas. Salah satunya Pak Gule ato semacam begitulah lafalnya.. karena diulang-ulang rekamannya tetap gak jelas ya gak aku tulis. Biar pak Sawali sendiri yang bilang nantinya.๐Ÿ˜€ Bisa juga pak Suprie..

  4. sama!! **tos agh**
    saya juga kopdar pertama๐Ÿ˜€

    # ah yang bener mas.. sama dong..

  5. widih.. lagi ol thoo..๐Ÿ˜€ hihi..
    hu uh..
    kemaren di BHI ampe jam 12 malem.. ternyata banyak juga yang dateng ke BHI๐Ÿ˜€

    # iya tau gitu ikut ke BHI..๐Ÿ˜€

  6. kapan bisa modar ke sana ya?

    # masih gak jelas sapa pembunuh dan apa penyebab matinya gadis berkepang dua itu, mas? jadi gak ingin modar kesana๐Ÿ˜€

  7. makasih mas nin telah menyempatkan hadir di acara itu, bahkan telah membuat postingan yang oke banget. btw, warna ungu itu ndak ada hubungannya dg warna cover, hiks, apalagi ivan gunawan. hanya kebetulan saja baju yang disiapin nyonya warna itu, wakakakakaka๐Ÿ˜†

    # woi.. (woro-woro) ada sastrawan ngisi komentar di blog ku.. makasih dah mampir pak.. saya yang bangga bisa kenal dengan bapak
    soal baju, dah coba nanya nyonya rumah, kenal ivan gunawan gak? (maksa MODE ON)

  8. wah, gak usah deh,, heheh.. ridu becanda lagi.. btw ridu mau minta foto2nya donk. ridu mau posting juga soalnya, biar lebih rame aja.. makasih yah om:mrgreen:

    #๐Ÿ˜€ sama-sama mas ridu..

  9. Postingan menarik, sayang tak bisa datang, tak bisa bolos…..

    # saya bolos setengah hari bu..๐Ÿ™‚ jadi malu..

  10. Memang asik banget kopdar kemarin. kalau boleh usul punya usul. Kapan ya kita bisa kumpul lagi?๐Ÿ˜†

    # nanti aja di kendal๐Ÿ˜€

  11. o0o ini toh orangnya yg bolos dari kantornya di *^&%$&*^(*&$)(@!*@^%!% *dibekap*
    kopdar yg menyenangkan, ktemu banyak orang

    # bolos ya ada konsekwensinya bos.. berani berbuat berani bertanggung jawab.. tapi jangan bilang sapa-sapa ya ..:D

  12. mari kita giatkan bolos demi kopdar
    *ditabok

    *# aduh mas.. kalo inget tuh uisine poll… ojo dikuyo-kuyo maneh tho…

  13. Bah, kau bilang pula aku dedengkot rcti… Malu atuh… Aku itu mangkalnya mojok di mnc pictures, yang memang satu kompleks dengan tv swasta itu dan memang masih satu grup.๐Ÿ˜€ nulis namaku pake “h”, pren: shaut… biar beda dikitlah dari semestinya… Dibagilah jeprat-jepretmu itu… Tapi, yang ada akunya-lah… Aku juga surprise kopdar dengan blogger-blogger muda nan penuh kreatif. Baru ngalamin nih… Abis uda STW sih, sama dengan bro Suhunan…

    #๐Ÿ˜€ itu kutipan langsung dari bang Suhunan, bang Shaut.. siap dikirim jepretannya.. mohon sabar..

  14. Whaduhh… kalo saya yg ke Jakarta ketemu tukang ojek kek di atas, kiamat deh dunia… bisa2 tengah malem baru nyampe, itu pun udah kek zorro mukanya. ๐Ÿ˜†

    #๐Ÿ˜€ .. bener mas 10 lampu merah ambil sebelah kiri terus.. malah pernah ngebut pake gigi 3.. sampe saya tanya, emang dah mentok ya giginya.. baru deh dipindah ke gigi yang lebih tinggi.. tau apa katanya : “hehehe..lupa” .. gubraaak

  15. *kucek2 mata ga percaya*
    hohoho… nama saya masuk daptar juga…
    *terharu*
    *digrebek sekampung*

    #๐Ÿ™‚ itu yang sempet saya tawarkan buat mas ridu.. “mo dijadiin nada dering?”

  16. malah pernah ngebut pake gigi 3..

    Waduhh.. kebayang deh getarannya dari bokong nyampe ke otak, ngalahin isuzu panther model jadul. ๐Ÿ˜†

    # ambil positifnya mas.. perontok lemak๐Ÿ˜€

  17. saya bukan bloger ngetop, buktinya mas sampai kelupaan kan ?๐Ÿ˜€

    # jadi malu pak.. saya yang newbie.. mohon dimaafkan.. saya aja gak berani duduk di bagian yang bareng dengan mas anggara kan..๐Ÿ˜ณ

  18. Ping-balik: Dari Kumcer, Kopdar, hingga Seminar: Sebuah Perjalanan Budaya | Catatan Sawali Tuhusetya

  19. Ping-balik: Kopdar dengan Fertob di Monas (Montob) « perjalanan @nova

  20. Ping-balik: nindityo.com | Kopdar dengan Fertob di Monas (Montob)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s