nDeso banget seh ..

nDeso, biasanya dipake untuk menyatakan bahwa suatu tindakan bersifat terbelakang dan tidak tau malu. Si Tukul Arwana yang paling ganteng sejagat itu sering mengatakan kata ndeso. Padanan yang sama dengan kata nDeso adalah Katro. Penggunaannya kata ndeso sekarang sudah tidak bersifat suatu tindakan tetapi juga wajah. Dan wajah ndeso tentu suatu ejekan yang dalem karena sukar diperbaiki meski sudah dilapis dengan bermacam riasan.๐Ÿ™‚

Ndeso tentu saja disematkan pada orang yang tinggal di kota, lha wong untuk merendahkan martaba je. Tapi tentu tidak berarti yang dilakukan orang desa tidak baik tetapi ini toh hanya ungkapan, hanya makian. Hampir mirip dengan makian (mirip) kere, bajingan, ato setan ya intinya merendahkan. Tetapi jika sikap perilaku ndeso ini terbentuk dari ketidaktauan ato ketidaksadaran ato kelalaian gimana dong๐Ÿ˜€ Ya tetep aja dibilang ndeso๐Ÿ˜€

Pernah bersikap ndeso?

Sapa sih yang gak pernah. Aku sering tuh. Yang masih keinget ketika pertama kalinya naik kereta Parahyangan ke Bandung, karena terpesona dengan keindahan pemandangan sepanjang perjalanan, aku sering menunjuk-nunjuk ke jendela, ada jembatan Belanda, ada sawah, ada lereng semua aku komentarin. Sampai akhirnya temen perjalananku bilang, diem napa sih Dit, ndeso banget ๐Ÿ˜€ Lho, lha wong terkesima je, kok dibilang ndeso.๐Ÿ˜€

Pernah suatu kali temenku yang mendengar ceritaku menimpali. Dia biasanya bawa si cewek (saat masih pacaran) ke desa, di daerah Tegal sana, cuma setengah hari, singkat, dan tidak kemana-mana. Cuma di rumah ngobrol ama orang tua temenku. Seminggu setelah kawin barulah mereka agak lama di desa, 3 hari. Paginya, mereka jalan-jalan, ke pematang sawah. Romantis pokoknya, masih menebar senyum pada orang-orang yang lewat, maklum penganten baru.

Ketika sampai di sawah, istri temenku tadi bertanya pada suaminya, eh itu yang ijo-ijo taneman apa? Kok bagus banget, kayak rumput ya ..
Suaminya melihat yang ditunjuk istrinya dan cuma tersenyum sambil terus berjalan. Sewaktu bercerita, dia nanya ke aku, tau gak Dit, taneman apa yang ditunjuk istriku saat itu?

Jawabnya apa coba? Gak tau…๐Ÿ˜€ … Padi !
Wah, aku langsung geleng-geleng mendengarnya. Padi, ndeso ato ngota ya๐Ÿ˜€ Masak padi aja gak tau, lha selama ini emang makan apa?๐Ÿ˜€

Pengalaman temenku lain lagi, dia cewek. Karena sangat kepengen ketemu keluarga pacarnya, setelah merengek-rengek, akhirnya berangkatlah mereka berdua ke suatu desa di daerah Simo, Boyolali. Naik bis disambung jalan kaki, pake nyebrangin sungai lagi. Kesempatan gendong-gendongan. Wah pokoke seneng banget. Lha wong belum pernah ketemu sungai selebar dan sebesar itu. Sesampai di rumah sang pacar tentu saja bikin heboh. Anak laki di desa bawa perawan, wah tentu saja bikin repot. Semua kemewahan desa disajikan. Jagung rebus, tape ketan, tiwul, dan tak ketinggalan singkong bakar. Dicabutlah singkong terbesar yang ada untuk sang tamu istimewa tadi. Singkong bakar biasanya dibakar di tungku yang masih menggunakan kayu bakar. Tungkunya mirip-mirip ama gambar disamping. Biasanya singkong dimasukkan berdesakan dengan kayu bakar. Dan ditunggui manual, yang duluan masuk ya duluan dikeluarkan. Proses pembuatan singkong bakar yang tanpa ditaburi bumbu tentu hanya menghasilkan singkong yang tawar tanpa rasa. Dan tentu saja seret. Musti bayak minum. Kebetulan yang ada adalah teh pahit. Temen tadi mulai berpikir, jika saja singkong ini ditabur gula pasir tentu lebih enak. Mau minta ama tuan rumah kok kayaknya manja, tapi kalo tidak ditabur ya kok gak manis. Dan mulailah mengendap-endap ke dapur mencari gula pasir.

Di desa tadi, gula pasir masih merupakan barang langka mewah. Umumnya memakai gula batu ato gula aren. Dan karena kemewahan itulah biasanya disimpan dalam wadah khusus. Berbekal pengetahuan ini, temenku mulai gerilya mencari gula pasir. Waktu mahgrib, saat sudah gelap dan petromaks belum mulai dinyalakan, adalah saat yang tepat. Siap-siap.. dan mulai mencari. Ketemulah satu toples di atas rak dapur, tuang dikit di lepek (piring kecil, red). Dan segera lari ke kamar. Misi sukses besar. Orang kota, pikirnya bangga, banyak akal dong.๐Ÿ˜€

singkong, ketela pohong, ubi kayu, pohongSingkong bakar dikupas, dan langsung di tutulkan ke gula pasir tadi. Dalam keremangan senja, singkong digigit, dikecap rasanya dan… pahit sodara-sodara. Wah bener-bener singkong tua, gula sedikit tidak mampu memaniskan rasa. Dan diulangi dengan porsi totolan gula yang lebih banyak. Masih pahit. Malah semakin lama semakin pahit dan lidah serasa lengket. Penasaran di deketkannya piring kecil berisi gula tadi ke deket teplok, dan ternyata RINSO. Pantesan pahit..

Buru-buru lari ke kamar mandi untuk berkumur. Dan inilah masalah terbesar dia, Rinso ketemu air dan dikumur, tentu saja mumpluk.. berbuih. Dia bilang saat itu hampir nangis saking malu dan bingung dengan ke-ndeso-annya itu. Pahit di mulut, dikumur berbuih. Di bersihin pake handuk masih pahit dan dikumur berbuih lagi. Gimana dong …

๐Ÿ˜€ Wah jangan ditanya perasaanku ketika mendengar ceritanya๐Ÿ˜€ Ngakak gak abis-abis.. Ini salah satu cerita yang selalu aku reply dalam memori ketika aku sedang malu karena melakukan tindakan ndeso, ato ketika sedang sedih. Suatu pengalaman yang asyik untuk selalu dikenang (dan di ceritakan ke orang lain tentu saja)๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Kamu punya pengalaman ndeso?

16 responses to “nDeso banget seh ..

  1. wakakakaka๐Ÿ˜† mas nin punya pengalaman ndesa juga, yak? walah, kalau aku memang orang ndesa, mas, hehehehe๐Ÿ™‚ jadi malu. banyak pengalaman lucu dan menggelikan utk menggambarkan keluguan orang katrok dan ndesa, mulai dari soal nama hingga perilaku. wah, jadi kepingin segera pulkam utk segera bisa ketemu dengan saudara2ku yang ndesa2 itu.

    # sesama orang semarang deso dilarang saling mentertawakan bos..๐Ÿ˜€

  2. Hehehe….rumah nenekku pawon (dapur) nya masih seperti itu lho. Tapi saya bangga punya nenek di desa, bisa jalan-jalan di pematang sawah, mencuri tebu (untung saat ketahuan ga dimarahi mandor, dan boleh dimakan di kebon asal tak di bawa pulang), mandi disungai dan pulangnya mengendap-endap takut dimarahi…..

    Sayang nenek telah tiada saat anakku lahir, jadi mereka hanya sempat diajak ke kota kecil kami, yang biasa-biasa aja.

    # wah untung gak galak bu mandornya, kata ibu saya dulu mandor tebu itu paling galak. ibu saya pernah dikejar-kejar mandor tebu di daerah lampung.๐Ÿ™‚
    mandi disungai, adus ning mbelik, itu wajib hukumnya bu. apalagi setelah tau ternyata sumber airnya jauh banget dari rumah nenek

  3. wahhh kalau saya memang ndeso asli mas,,, ga muat jika pengalaman2 ndeso saya, saya tulis disini…๐Ÿ˜€

    # try me..๐Ÿ™‚

  4. Oalah, ndeso banget sih ceritanya.๐Ÿ˜›

    Tapi ndeso ama ngota saya kira sama-sama indah.

    # jelas mas.. lha wong di kampung dulu sering juga bilang.. “sok kota.. sok kaya.. borju” untuk mengejek karena mirip ama orang kota๐Ÿ˜€

  5. Ha..ha……….
    Saya ni orangnya nDeso banget Mas Tyo…
    Malu kalau diceritakan di sini..:mrgreen:

    # dicoba aja pak. nanti kita bikin nDeso Award๐Ÿ˜€

  6. wah saya selalu googling dulu kok… biar gak ndeso๐Ÿ˜€ tapi kalo menu ndeso paling seneng…. hidup kuliner jelata!

    # halah yang googling aja bacanya masih suka keliru, mas. tuh si jendral๐Ÿ˜€ tapi emang betul mas, googling sekarang ini telah jadi teknik utama sebelum bicara. saya pernah nulis “i will use google before asking the dumb question”. dan soal kuliner.. sama dan sebangun mas๐Ÿ˜€ hidup ndeso

  7. wah aku ndeso tenan iki Diet..
    pengennya ikut -ikutan bikin blog tapi kok ora mudeng
    piye iki………

    # halah. kuwi gak ndeso. iku gaptek. ojo ngeyek yo dab๐Ÿ˜€

  8. kalo saya NDESIT Mas ‘Ndeso Mencit’

    # wah dah lama gak denger kata ndesit..

  9. Hahahaha….hahaha…. hahaha……
    btw, liat singkong inget gethuk…Aqu sukaaaa bgt ma gethukkk….

    # gethuk.. tiwul.. hmm.. jadi inget masa lalu ..

  10. klo diriku ewmang ndeso..

    #tos dulu sesama wong ndeso

  11. wahhh, percaya nggak, waktu kecil aku pernah puppy disungai belakang rumah eyangku… trus begitu berdiri, pantatnya udah digelantungin binatang apa tuh namanya yg suka ngisep darah… yg ndak bisa lepas walaupun ditarikkk sekencang2nya… sampe aku jerit2 minta ampun sama tuhan, aku pikir bakalan mati disungai dalam keadaan setengah bugil gitu…

    Ternyata lepasnya cuma pake tembakau, hahahaha… Sintingggggg…. Duhh, kalo inget pengalaman liburan itu suka guling2 dech… habis lintahnya banyak banget…

    Ahaaaa… inget… iya binatangnya lintahhhhh, hahahahahaha…๐Ÿ˜€

    duhhh, kok bisa lupa namanya yach… PDI nich… penurunan daya ingat, hehehehe…๐Ÿ˜€

    silly

    #๐Ÿ˜€ wah kalo sampai minta ampun ama Tuhan berarti dah panik banget ya..๐Ÿ˜€

  12. lah pan kita dari ndeso….jadi dah bisa norak-norakan

    sate…sate…siapa mau…asli Afrika nih !!

    # halo ..selamat datang mas.. btw, kalo mau bikin avatar di gravatar.com (selain avatar di wordpress ya)

  13. ajarin gw ganti theme dong….

    # di menu design.. adanya cuma itu. kenapa gak pake skype aja sih?

  14. Ping-balik: disana ada silly, disini ada silly… » Blog Archive » Teringat Liburan di desa

  15. Ada temen saya yang agak anti makan makanan tradisional sebangsa ketan, wajik, singkong rebus, dll… Waktu dia ultah, saya kasih kue pie mini yang mirip kue keju dengan taburan aneka dan sebatang lilin di atasnya.
    “waaah… pie keju yaa?”
    “gimana, enak?”
    “enak… enak banget… keju kan?”
    *mulai ketawa setan*
    “wakakakaka… bukan… peuyeum”

    # peuyeum.. hmm. sampe terasa di mulut sewaktu baca.๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s